www.riaureportase.com
13:04 WIB - KPID Riau Bentuk Pokja Pengawasan Siaran Pilkada 2018 | 21:20 WIB - Terungkap Rahasia Sukses dan Selalu Diberi Kemudahan, Ini Dia | 20:51 WIB - KPID Riau Apresiasi Rubrik Khusus Penyiaran Pilkada RRI Pro 1 | 17:07 WIB - Dibuka Kepala SKK Migas, Wartawan PWI Menangkan Empat Sepeda | 06:58 WIB - Ustadz Somad Sebut Semua Pasangan Calon Adalah Putra Terbaik Riau | 16:16 WIB - Polda Riau Gesa Kelengkapan Berkas Dua Korporasi Pembakar Lahan
Rabu, 21 Februari 2018
Follow: Google+
 
Jumlah Penderita ISPA di Riau 14.566 Jiwa
Sabtu, 12/09/2015 - 12:13:45 WIB

TERKAIT:
 
  • Jumlah Penderita ISPA di Riau 14.566 Jiwa
  •  

    PEKANBARU - Jumlah penderita Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) di Riau terus meningkat tajam. Hingga Jumat (11/9/2015), penderita penyakit saluran pernafasan itu sudah mencapai 14.566 jiwa. Jumlah itu diprediksi meningkat karena kabut asap pekat masih menyelimuti Pekanbaru.

    Demikian disampaikan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau Andra Sjafril SKM kepada wartawan di Jalan Kapau Sari, Kecamatan Tenayan Raya, Kota Pekanbaru.

    Menurut Andra, penyakit ISPA yang diderita warga Pekanbaru itu disebabkan menghirup udara yang tercemat kabut asap pekat. Supaya jumlah penderita tak bertambah, dia menghimbau warga untuk membatasi aktivitas di luar.

    "Kalaupun terpaksa keluar, gunakan masker. Namun sebaiknya, kurangi saja. Apalagi dengan kondisi jarak pandang seperti ini yang hanya 500 meter di Pekanbaru," ungkap Andra.

    Menurut Andra, jumlah penderita ISPA tersebut merupakan laporan Puskesmas, Klinik Kesehatan dan rumah sakit yang ada di kabupaten dan kota di Riau.

    Andra menyebutkan, kondisi udara di kabupaten dan kota di Riau sudah tidak sehat bagi kesehatan. Kadar polusi akibat asap menyebabkan oksigen berkurang di udara.

    "Rata-rata kadar polusi sudah melebihi 300 Psi. Ini sudah tidak sehat bagi kesehatan. Sebaiknya warga kurangi aktivitas di luar," imbau Andra.

    Terkait adanya warga Pekanbaru yang diduga meninggal karena gangguan pernapasan, Andra mengaku prihatin. Dia mengaku sudah menjenguk keluarga korban bernama Hunarum Angriawati tersebut.

    Menurut Andra, gangguan pernapasan yang dialami Hunarum merupakan imbas dari kabut asap, namun bukan penyebab utama.

    "Jadi begini, memang betul anak kita itu jatuh sakit ketika kabut asap menyelimuti Pekanbaru. Apa yang dihirupnya kemudian memicu gangguan pernapasan, tapi bukan penyebab utama," terang Andra.

    Terkait biaya pengobatan Hunarum yang kabarnya mencapai puluhan juta, Dinas Kesehatan dan Rumah Sakit Umum Daerah Arifin Ahmad Pekanbaru akan berkodinasi.

    "Akan dikordinasikan. Tadi sudah disampaikan juga kepada keluarganya. Dinas Kesehatan akan membantu, begitu juga rumah sakit. Akan diringankan," pungkas Andra. (*)

    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan EMAIL: redaksi.riaureportase@gmail.com atau (mohon dilampirkan data diri Anda)

     
    Berita Lainnya :
  • Jumlah Penderita ISPA di Riau 14.566 Jiwa
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
    KANAL & RUBRIK : NEWS PEMERINTAHAN PARLEMEN HUKRIM REPORTASE OTO TEKNO
    PROPERTI EDUKASI SPORT NASIONAL LIFESTYLE

    © 2015 www.riaureportase, All Rights Reserved
    PEMERINTAHAN : PEKANBARU SIAK BENGKALIS INHU MERANTI PILKADA PEMERINTAHAN PARLEMEN
    MANAJEMEN : REDAKSI DISCLAIMER PEDOMAN